Balegnas DPR RI Setujui Revisi UU Desa Masa Jabatan Kepala Desa

Kepala Desa saat melakukan aksi damai di depan Gedung DPR RI Senayan Jakarta

Jakarta(adakitanews.com)—Aksi demo ratusan ribu perwakilan kepala desa (Kades) se Indonesia di depan gedung DPR RI Senayan Jakarta Pusat, Selasa (17/1/2023) berakhir damai.

Para Kades ini bisa menghela napas lega setelah DPR RI melalui Badan Legislasi Nasional (Balegnas) menyetujui usulan revisi undang-undang desa nomor 6 tahun 2014 terkait masa jabatan kepala desa.

“Alhamdulillah kepala desa se-Indonesia bisa bernafas dengan lega, di mana tuntutan kami untuk revisi undang-undang desa diterima oleh Balegnas,” ujar Ketua Paguyuban Kepala Desa (KPD) Kabupaten Kediri, Imam Jami’in.

Kepala Desa Kalirong ini menyampaikan, pihak DPR RI sendiri melakukan mediasi dengan puluhan perwakilan Kades dari berbagai provinsi. Di sana, dibahas pula bahwa tuntutan utama para Kades akan menjadi prioritas Prolegnas 2023.

“Ya, insyaallah dikabulkan dan kemudian akan dimasukkan dalam rapat pembahasan dalam Prolegnas tahun ini,” paparnya.

Diungkapkan Imam Jami’in, dari semua fraksi partai yang duduk di Komisi 2 DPR RI memberikan dukungan penuh terhadap usulan para kepala desa ini. Hanya saja perlu mengikuti prosedur untuk tindak lanjutnya.

Ia pun menyebutkan, hasil rapat bersama antara perwakilan Kades dengan anggota dewan menghasilkan keputusan bahwa revisi undang-undang desa yang dimaksud akan dilakukan sesegera mungkin.

“Dalam waktu dekat ini akan dirumuskan untuk revisi undang-undangnya, semoga lancar dan sesuai dengan hasil yang diusulkan oleh para kades,” urainya.

Jika selama ini revisi undang-undang desa tersebut hanya menjadi wacana dan tidak pernah diprioritaskan, setelah ini berakhir akan menjadi bahasan pokok yang harus segera dituntaskan.

Karena tuntutan utama dari para kepala desa sudah diterima segera diproses oleh Balegnas, para kepala desa pun membubarkan diri dengan tertib.

“Karena tujuan kami sudah tercapai, maka akan langsung kembali ke daerah masing-masing. Tidak ada aksi lanjutan (besok) karena memang sudah ditemukan kesepakatan,” jelasnya.

Terkait rencana ke depannya, para kades melalui beberapa perwakilan akan terus mengawal proses revisi undang-undang desa ini.

Mereka juga akan terus menjalin komunikasi dengan pihak terkait supaya pelaksanaan revisi undang-undang tidak hanya menjadi wacana.

“Akan terus mengawal pastinya. Namun untuk saat ini kembali dulu ke desa masing-masing menunggu lanjutan keputusan nanti. Sekarang saatnya kembali menunaikan tugas dan mengabdi pada masyarakat. Dari desa mari kita bangun Indonesia yang lebih maju,” tutupnya.(Gar).

Recommended For You