Biar Tidak Malu Dan Kuat Bekerja, Kuli Bangunan Konsumsi Narkoba

25

Kediri(adakitanews.com)—Petugas Buser Satresnarkoba Polres Kediri berhasil mengamankan dua pelaku pengedar narkoba jenis sabu-sabu dan pil dobel l.

Kedua pelaku yang kini menjalani pemeriksaan penyidik Satresnarkoba ialah Asip Busairi (26) warga Desa Kuwik Kecamatan Kunjang Kabupaten Kediri dan Mohamat Wisnu (22) warga Desa Branggahan Kecamatan Ngadiluwih Kabupaten Kediri.

Kasat Resnarkoba Polres Kediri AKP Ridwan Sahara mengatakan kedua pelaku bukan merupakan satu jaringan.”Kedua pelaku yang kami amankan ini bukan satu jaringan,”ucap AKP Ridwan Sahara, Selasa (18/2/2020).

Penangkapan pengedar narkoba itu bermula petugas melakukan penyelidikan informasi dari masyarakat. Petugas Buser Satresnarkoba pertama mengamankan Asip Busairi warga Desa Kuwik.

Dari tangan pelaku petugas menemukan barang bukti berupa 7 plastik klip berisi narkotika jenis sabu dengan berat keseluruhan 1,7 gram, satu pipet kaca, satu skrop plastik kecil, satu sedotan plastik, dan dua korek api gas serta pil dobel L sebanyak 35.000 butir.

Sementara itu, petugas mengamankan Mohamat Wisnu menemukan paket sabu dengan berat total 0,65 gram dan pil dobel L sebanyak 1.440 butir.”Asip kami amankan di Plemahan sedangkan Wisnu diamankan di Ngadiluwih,”terang Kasat Resnarkoba.

Ada-ada saja pengakuan unik dari salah satu pelaku saat diinterogasi Kasat Resnarkoba, yakni Asip. Pria bekerja sebagai kuli bangunan itu mengaku mengkonsumsi narkoba biar tidak malu dan kuat bekerja.

“Kata Asip ini biar tidak malu dan kuat bekerja mengkonsumsi narkoba. Pelaku ini kami amankan hendak mengedarkan narkoba wilayah Malang,” ungkap AKP Ridwan Sahara.

Sedangkan pengakuan Wisnu, pria yang pernah masuk bui dengan kasus yang sama pada tahun 2014. Ia mengaku mengkonsumsi narkoba agar kuat bekerja. “Saat ini kedua pelaku masih dimintai keterangan guna mengembangkan kasusnya,” jelas AKP Ridwan Sahara.(gar).