Bupati Kediri Jamin Ketersediaan Pupuk Bagi Petani

Kediri(adakitanews.com)—Program tani organik yang digagas Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramono secara bertahap mulai diminati petani. Namun demikian, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kediri tetap menjamin ketersediaan pupuk bersubsidi bagi petani.

Kabupaten Kediri termasuk kabupaten paling cepat kedua di Jawa Timur yang mengeluarkan regulasi alokasi pupuk bersubsidi. SK Bupati nomor 188.45/21/418.08/2022 tentang alokasi dan harga eceran tertinggi pupuk bersubsidi sektor pertanian Kabupaten Kediri telah ditetapkan pada 10 Januari 2022.

Bupati yang akrab disapa Mas Dhito dalam acara pertemuan dengan petani organik di Kecamatan Purwoasri pada Senin, 11 Januari 2022 mengakui begitu Surat Keputusan (SK) Gubernur turun, pihaknya segera mengeluarkan SK bupati terkait alokasi pupuk bersubsidi itu.

“Kabupaten kediri nomor dua di Jawa Timur yang mengeluarkan SK terkait pupuk,” kata Mas Dhito.

Pada tahun 2022 ini, alokasi pupuk bersubsidi untuk jenis Urea sebanyak 38.659 ton, SP-36 sebanyak 1.260 ton, NPK 26.665 ton. Kemudian untuk Pupuk Organik Granul (POG) sebanyak 13.219 ton dan Pupuk Organik Cair (POC) sebanyak 2.844 ton.

Adapun, harga ecer tertinggi (HET) pupuk bersubsidi untuk jenis Urea Rp 2.250 per kg, pupuk SP-36 Rp 2.400 per kg, pupuk ZA Rp1.700 per kg, pupuk NPK Rp 2.300 per kg. Kemudian, pupuk organik granul Rp 800 per kg, dan pupuk organik cair Rp 20.000 per liter.

Pendistribusian pupuk bersubsidi yang dulunya berdasar SK Kepala Dinas Pertanian, diakui saat ini harus ada SK Gubernur, kemudian bupati. Dengan diterbitkannya SK Bupati tersebut, petani yang membutuhkan pupuk bersubsidi bisa langsung mencari di kios tani.

“Pupuk semua ada di kios. Tapi tidak bisa menjual kalau tidak ada SK Bupati, tapi SK (sekarang) sudah ada,” terang Mas Dhito.

Disisi lain, desa inovasi tani organik (DITO) yang menjadi program prioritas Mas Dhito sejak awal kepemimpinannya secara bertahap mulai diminati petani. Selain di Kecamatan Purwoasri, petani organik juga mulai berjalan di Kecamatan Kepung.

Edi Purwanto, salah satu warga Desa Besowo menyampaikan, saat ini petani organik mulai banyak karena harga pupuk kimia diakui terus naik. Dia mengakui secara bertahap mulai melakukan pengurangan pupuk kimia dan lebih memperbanyak penggunaan pupuk organik.

“Kami ingin setiap desa ada bantuan penghancur srintil (pupuk kandang) karena yang kimia itu naik terus,” ucapnya.

Menanggapi permintaan Edi Purwanto, Mas Dhito menyampaikan bahwa Dinas Pertanian dan Perkebunan (Dispertabun) tahun 2022 menyediakan bantuan peralatan penghancur pupuk. Mas Dhito pun memerintahkan supaya warga Besowo itu mendapatkan bantuan peralatan itu.

Plt Kepala Dispertabun Kabupaten Kediri Anang Widodo sebelumnya menerangkan, output program DITO, pertama menghasilkan produk yang murni organik yang bisa di manajemen dari hulu sampai hilir dan tersertifikasi.

Kedua, bagaimana program DITO bisa mengurangi ketergantungan petani terhadap penggunaan pupuk kimia. Dalam hal ini, konsep yang telah dijalankan yakni pengurangan pupuk kimia antara 30 sampai 50 persen.(Gar).

Recommended For You